PEMANFAATAN FOSFAT ALAM UNTUK LAHAN KERING MASAM

PENDAHULUAN

Fosfat alam merupakan sumber P yang dapat digunakan sebagai bahan baku industri seperti pupuk P yang mudah larut/water-soluble P/WSP (antara lain TSP, SP-18, SSP, DAP, MOP), bahan kimia, produk makanan dan suplemen hewan, dan detergen. Pupuk P-alam merupakan pupuk yang mengandung P dan Ca cukup tinggi, tidak cepat larut dalam air, sehingga bersifat lambat tersedia (slow release) dalam penyediaan hara P, namun mempunyai pengaruh residu lama. Hasil penelitian yang dilakukan oleh Pusat Penelitian dan Pengembangan Tanah dan Agroklimat Bogor menunjukkan bahwa P-alam mempunyai efektivitas yang sama baiknya dengan sumber P yang mudah larut seperti SP-36, sehingga penggunaan P-alam sebagai sumber pupuk P bias meningkatkan efisiensi pupuk di lahan kering masam (Kurnia et al., 2003).

Konversi fosfat alam menjadi pupuk P yang mudah larut memerlukan biaya tinggi. oleh karena itu penggunaan fosfat alam yaitu sebagai pupuk secara langsung (direct application phosphate rock/DAPR). Tidak semua fosfat alam dapat digunakan untuk direct application. Penggunaan fosfat alam secara langsung sebagai pupuk diharapkan mempunyai efektivitas yang sama dengan pupuk P yang mudah larut. Efektivitas fosfat alam ditentukan oleh beberapa faktor antara lain reaktivitas, ukuran butiran, pH tanah, dan respon/tanggap tanaman.

PEMANFAATAN FOSFAT ALAM

Penggunaan Fosfat Alam Untuk Industri dan Pertanian
Fosfat alam yang mempunyai reaktivitas atau kelarutan yang relatif tinggi dapat digunakan secara langsung sebagai pupuk pada lahan kering masam. Fosfat alam juga dapat digunakan di lahan sawah masam bukaan baru atau lahan sulfat masam dengan syarat kadar Fe dalam fosfat alam rendah.

Teknologi pupuk untuk mengefisienkan pupuk P dapat dilakukan dengan cara biologi antara lain dengan membuat fosfokompos (mencampurkan fosfat alam dengan kompos), inokulasi dengan versicular-arbuscular mycorrizha, menggunakan mikroorganisme pelarut P, dan menggunakan species tanaman yang toleran terhadap defisiensi P. Secara kimiawi dapat dilakukan dengan pengasaman sebagian dan dikenal dengan pupuk PARP (partially acidulated phosphate rock).

Teknologi PARP merupakan cara yang paling efektif untuk mengefisienkan penggunaan superfosfat dan fosfat alam. Sampai saat ini yang banyak digunakan antara 25-50% asam dan ketersediaan P lebih tinggi dari fosfat alam tetapi lebih rendah dari superfosfat. Sedangkan kandungan P dalam PARP antara 26-36% P2O5. Namun demikian kualitas pupuk PARP belum ditetapkan secara pasti. Dari proses pembuatan PARP selain menggunakan asam yang lebih rendah, kapasitas pabrik dapat ditingkatkan dan dapat digunakan bahan batuan fosfat alam yang tidak dapat dipakai untuk bahan pembuatan superfosfat. Pupuk tersebut dapat digunakan pada tanah masam (Ultisols dan Oxisols) dan sebagian Inceptisols serta pada tanah netral dengan tingkat defisiensi P yang rendah.

Peluang Penggunaan Fosfat Alam Sebagai Pupuk

Potensi pengembangan pertanian pada lahan kering yang bersifat masam masih sangat besar, terutama di luar Jawa seperti di Kalimantan, Sumatera, dan Sulawesi. Kekahatan P merupakan salah satu kendala utama bagi kesuburan tanah masam. Tanah ini memerlukan P dengan takaran tinggi untuk memperbaiki kesuburan tanah dan meningkatkan produktivitas tanaman. Untuk mengatasi kendala kekahatan P umumnya menggunakan pupuk P yang mudah larut seperti TSP, SP-36, SSP, DAP. Pupuk tersebut mudah larut dalam air sehingga sebagian besar P akan segera difiksasi oleh Al dan Fe yang terdapat di dalam tanah dan P menjadi tidak tersedia bagi tanaman. Selain itu penggunaan pupuk tersebut sangat mahal dan dengan terbatasnya subsidi pupuk maka penggunaan di tingkat petani sangat terbatas. Oleh karena itu perlu alternatif sumber pupuk P yang lain seperti fosfat alam yang harganya lebih murah dibandingkan dengan pupuk P yang mudah larut, dapat meningkatkan produktivitas tanaman dan memperbaiki kesuburan tanah. Fosfat alam merupakan sumber P yang lambat tersedia maka terjadinya fiksasi kecil sehingga pengaruh residunya cukup lama.
Fosfat alam dengan kandungan Ca setara CaO yang cukup tinggi (>40%) umumnya mempunyai reaktivitas tinggi sehingga sesuai digunakan pada tanah-tanah masam. Sebaliknya, fosfat alam dengan kandungan sesquioksida tinggi (Al2O3 dan Fe2O3) tinggi kurang sesuai digunakan pada tanah-tanah masam.

Keuntungan Penggunaan Fosfat Alam Secara Langsung Sebagai Pupuk (DAPR)

Beberapa keuntungan dari penggunaan fosfat alam secara langsung sebagai berikut:
1. Dapat menghemat energi dan memelihara lingkungan dengan mengurangi pencemaran yang diakibatkan oleh industri.
2. Berdasarkan harga per unit hara P, fosfat alam lebih murah daripada pupuk buatan pabrik.
3. Berdasarkan hasil penelitian bahwa fosfat alam mempunyai efektivitas yang sama bahkan lebih tinggi dibandingkan dengan pupuk P yang mudah larut seperti TSP dan SP-36.
4. Penggunaan langsung dapat memanfaatkan fosfat alam yang tidak memenuhi syarat untuk industri pupuk yang mudah larut dan industri asam fosfat.
5. Biaya produksi tiap unit P2O5 pupuk fosfat alam sekitar 25- 40% dari biaya pupuk buatan pabrik.
6. Selain mengandung hara P, fosfat alam mempunyai kandungan unsur lain seperti Ca, Mg, S, Cu, Zn, Mo dan B yang relatif tinggi dibanding pupuk buatan. Dengan demikian pupuk P-alam dapat mempunyai manfaat sebagai bahan untuk memperbaiki kesuburan tanah.
7. Fosfat alam juga mengandung kalsium dan magnesium karbonat (CaCO3 dan MgCO3) sehingga dapat menurunkan kemasaman tanah dan keracunan Al pada tanah-tanah masam (liming effect).
8. Meningkatkan efisiensi pupuk P (10-20%) dan mempunyai efek residu untuk tanaman berikutnya serta meningkatkan pendapatan petani sekitar 20%.

Kendala Penggunaan Fosfat Alam Secara Langsung

Terdapat beberapa faktor yang menghambat penggunaan fosfat alam secara langsung, antara lain sebagai berikut:
1. Variasi kadar P2O5 dalam fosfat alam sangat besar baik dalam total maupun ketersediaannya bagi tanaman, walaupun berasal dari deposit yang sama sehingga tanggap tanaman terhadapnya juga berbeda. Selain itu kadar P2O5 dan unsur lain yang sangat bervariasi dapat menyulitkan dalam spesifikasi sehingga berakibat menyulitkan pengadaan, perdagangan dan penggunaan.
2. Umumnya fosfat alam yang berasal dari batuan beku dan metamorfosa mempunyai kelarutan jauh lebih rendah dari fosfat alam yang berasal dari sedimen.
3. Ukuran butir fosfat alam yang halus berupa tepung dapat menyulitkan dalam penggunaan di lapangan. Saat ini diproduksi fosfat alam granular untuk memudahkan penggunaan tetapi dapat menurunkan ketersediaan hara.
4. Mengandung unsur seperti logam berat dan radioisotop yang dapat membahayakan pada konsentrasi tertentu dan berakibat mencemari lingkungan setelah fosfat alam yang digunakan langsung sebagai pupuk larut dalam tanah.
5. Deposit fosfat alam yang terdapat di Indonesia masih terbatas dibanding deposit fosfat alam di luar negeri.
6. Fosfat alam adalah bahan baku untuk pupuk P yang ditambang dan merupakan sumber yang tidak tergantikan sehingga cadangan yang tersedia di dunia hanya akan bertahan untuk 100-120 tahun jika penambangan fosfat alam tidak dikelola dengan tepat.

Prospek Penggunaan Fosfat Alam Secara Langsung Sebagai Pupuk
1. Peluang untuk meningkatkan produksi komoditas pertanian dalam rangka ketahanan pangan nasional masih cukup besar, yaitu dengan meningkatkan produktivitas lahan di luar Pulau Jawa yang pada umumnya kahat P sehingga diperlukan masukan P dengan takaran tinggi. Mengingat keterbatasan pengadaan pupuk dalam negeri, maka penggunaan fosfat alam secara langsung sebagai pupuk di lahan masam terutama di luar Pulau Jawa merupakan salah satu alternatif.
2. Pengaruh residu fosfat alam pada tanah masam lebih tinggi dibanding dengan P yang mudah larut sehingga penggunaan fosfat alam secara langsung sebagai pupuk sumber P dapat dipandang sebagai investasi modal.
3. Penggunaan fosfat alam pada tanah masam dalam jangka panjang cenderung meningkatkan pH tanah. Hal ini lebih menguntungkan karena dapat meningkatkan ketersediaan hara-hara lain yang diperlukan tanaman.
4. Prospek penggunaan fosfat alam di lahan masam cukup baik. Oleh karena itu dalam rangka meningkatkan produktivitas lahan marginal dan pemberdayaan petani, maka perlu upayaupaya pengadaan fosfat alam melalui pemanfaatan sumber fosfat alam baik domestik maupun impor.

One thought on “PEMANFAATAN FOSFAT ALAM UNTUK LAHAN KERING MASAM

  1. Kami siap melayani kebutuhan #phospat untuk berbagai keperluan perusahaan anda. Dan kami siap mensuplai kapan saja dan di mana saja di seluruh wilayah Indonesia. Untuk memenuhi kebutuhan phospat perusahaan anda, segera hubungi Aditya 082132306611 | 082140835382

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s